Hal-Hal yang Sunnah Menjelang Sholat dan di Saat Sholat

Hal-Hal yang Sunnah Menjelang Sholat dan di Saat Sholat

Sunnah merupakan hal yang dianjurkan untuk dilakukan akan tetapi bukan sebuah tuntutan yang wajib. Dengan sekira pelakunya akan mendapat pahala, namun jika ditinggal tidak mendapatkan ancaman siksa.

Dalam sholat ada beberapa rukun dan syarat yang harus dilakukan seseorang agar sholatnya menjadi sah, sehingga kewajibannya melakukan sholat bisa gugur. Namun, jika syarat dan rukun penentu keabsahan sholat ditinggal maka tentunya kewajiban sholat atas dia belum gugur, meskipun secara dhohirnya dia telah melakukan gerakan-gerakan sholat. Karenanya Nabi SAW pernah menyuruh seseorang mengulang sholatnya yang cacat dalam segi rukun.

Baca “Syarat sah, rukun & yang membatalkan sholat

Selain syarat dan rukun, dalam sholat juga terdapat beberapa hal yang menjadi sebuah tuntutan bagi seseorang, namun tuntutan ini sifatnya tidak wajib. Sehingga dia bisa meninggalkannya. Tuntutan yang semacam ini biasa diistilahkan oleh ulama dengan sebutan “sunah”.

Macam-macam sunah dalam pelaksanaan sholat

Ada 3 macam sunah yang dianjurkan dalam pelaksanaan sholat.

1. Sunah-sunah yang dilakukan menjelang sholat

Hal-hal yang disunahkan menjelang pelaksanaan sholat adalah:

  1. Adzan (baca “Lafadz adzan dan artinya“)
  2. Iqomah
  3. Membuat pembatas di depan agar tidak ada yang melewati. Hal ini bisa dengan sajadah, tongkat yang ditaruh di depan, atau bisa juga dengan cara sholat menghadap tembok. Lebih utamanya, jarak pembatas dengan tempat sujud adalah jarak yang pendek. Berdasarkan hadits berikut:

فقد روى البخاري (٤٧٤)، ومسلم (٨٠٥)، عن سهل بن سعد – رضي الله عنه – كان بين مصلى رسول الله – صلى الله عليه وسلم – وبين الجدار ممر الشاة. اهـ الفقه المنهجي

Artinya: Dari Sahl bin Sa’d RA, beliau berkata “Konon jarak antara tempat sujudnya Rosululloh SAW dan tembok adalah tempat yang bisa untuk dilewati kambing.”.

  2. Sunah yang dilakukan saat menjalani sholat

Untuk sunah yang kedua ini juga terbagi menjadi 2, yaitu:

  1. Ab’ad
  2. Hai-at
Sunah Ab’ad

Pengertian sunnah ab’ad adalah kesunnatan-kesunnatan yang bila ditinggal maka sunah diganti sujud sahwi di akhir sholat. Berikut ini yang termasuk sunnah ab’ad:

  1. Tasyahud awal

Tasyahud yang dilakukan pada saat duduk yang tidak diiringi salam. Duduk untuk melakukan tasyahud awal merupakan sebuah amaliah sunah, sehingga saat ditinggal tidak membatalkan sholat. Dalil kesunnatan tasyahud awal adalah hadits bahwa “Rosululloh SAW pernah melakukan sholat dhuhur, dan di saat akan melakukan duduk (duduk tasyahud) Nabi SAW langsung berdiri. Kemudian saat Nabi SAW akan menyempurnakan sholatnya, beliau melakukan sujud sahwi 2 kali.”

جاء في حديث المسيء صلاته عند أبي داود ومسلم أن رسول الله ﷺ قام في صلاة الظهر وعليه جلوس فلما أتم صلاته سجد سجدتين. (أي تعويضاً عن التشهد الأول الذي تركه بترك الجلوس له، فلو كان ركناً لاضطر إلى الإتيان به، ولم ينجبر تركه بسجود السهو). الفقه المنهجي ١٤٥

Hadits di atas, yang menjelaskan bahwa Nabi SAW hanya mengganti duduk tasyahud awal dengan sujud sahwi merupakan indikasi bahwa tasyahud awal adalah sunah. Pasalnya, jika tasyahud awal adalah rukun tentu Nabi SAW akan menggantinya dengan rukun yang sama, dan tidak cukup hanya diganti sujud sahwi.

2. Sholawat Nabi SAW pada tasyahud awal.

3. Duduk untuk melakukan tasyahud awal.

4. Sholawat atas keluarga Nabi SAW pada tasyahud akhir

Tasyahud awal adalah sunah, berbeda dengan tasyahud akhir. Karena tasyahud akhir, duduk saat tasyahud akhir dan sholawat nabi pada saat tasyahud akhir merupakan rukun.

5. Qunut

Qunut dilakukan diwaktu i’tidal rakaat kedua dari sholat shubuh, dan di akhir rokaat sholat witir yang dilakukan di bulan romadhon hari ke 15 atau lebih.Kesunnatan qunut pada sholat shubuh adalah hadits yang diriwayatkan Imam Ahmad dari Anas RA, beliau berkata:

Rosululloh SAW senantiasa melakukan qunut di sholat shubuh, hingga beliau meninggalkan dunia.

روى أحمد وغيره، عن أنس – رضي الله عنه – قال: “ما زال رسول الله ﷺ يقنت في الصبح حتى فارق الدنيا”.

الفقه المنهجي١٤٦

Dan hadits yang diriwayatkan Imam Bukhori dan Imam Muslim dari Anas RA, beliau ditanya:

Apakah Nabi SAW melakukan qunut shubuh? Beliau menjawab: Ya, Rosul melakukan qunut shubuh. Kemudian, Anas RA ditanyai untuk yang kedua kalinya: Apakah Nabi SAW qunut sebelum rukuk?. Beliau menjawab: setelah rukuk.

وروى البخاري (٦٥٩)، ومسلم (٧٧٦)، عن أنس – رضي الله عنه -، قد سئل: أقنت النبي ﷺ الصبح؟ قال: نعم، فقيل له: أوقنت قبل الركوع؟ قال: بعد الركوع يسيراً.

البيهقي في الصبح وفي قنوات الوتر

Bacaan qunut

Sebenarnya, kesunnatan qunut bisa didapatkan dengan membaca bacaan yang mengandung unsur doa dan pujian pada Allah SWT, apapun itu lafadnya. Karenanya seandainya kita mengucapkan bacaan:

رب اغفر لي يا غفور”

Robbi ighfir li ya ghofuur.”

Maka mencukupi sebagai qunut.

Karena lafadz “اغفر لي” terdapat unsur doa yaitu makna “ampuni aku”. Sedangkan “يا غفور” bermakna “Wahai yang Maha Mengampuni” kalimat ini adalah sebuah pujian. Namun yang lebih utama adalah menggunakan qunut yang telah diajarkan Nabi SAW, yaitu:

اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ وَقِنِيْ شَرَّمَا قَضَيْتَ فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

Bacaan doa qunut latin:

“Allahummahdini fîi man hadait, wa ‘âfini fî man ‘âfait, wa tawallanî fî man tawallait, wa bâriklî fî mâ a‘thoit, wa qinî syarro mâ qadhait, fa innaka taqdhî wa lâ yuqdho ‘alaik, wa innahû lâ yadzillu man wâlait, wa lâ ya‘izzu man ‘âdait, tabârokta robbanâ wa ta‘âlait, fa lakal hamdu a’lâ mâ qodhoit, wa astaghfiruka wa atûbu ilaik, wa shollalohu ‘alâ sayyidinâ muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘alâ âlihi wa shohbihi wa sallam.”

Arti doa qunut sholat shubuh:

“Ya Allah berikanlah hamba petunjuk sebagaimana mereka yang telah Engkau tunjukkan. Dan berilah hamba kesehatan sebagaimana mereka yang telah Engkau berikan kesihatan. Dan peliharalah hamba sebagaimana orang yang telah Engkau peliharakan. Dan berilah keberkatan bag hamba pada apa-apa yang telah Engkau kurniakan. Dan selamatkan hamba dari bahaya kejahatan yang telah Engkau tentukan. Maka sesungguhnya Engkaulah yang memberi keputusan dan bukan yang terdampak keputusan. Maka sesungguhnya tidaklah hina orang yang Engkau kasihi. Dan tidaklah mulia orang yang Engkau memusuhinya. Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha tinggi Engkau. Maha bagi Engkau segala pujian di atas yang Engkau putuskan. Hamba memohon ampun dari Engkau dan hamba bertaubat kepada Engkau. (Dan semoga Allah) mencurahkan rahmat dan sejahtera ke atas junjungan kami Nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabatnya.”

Sunnah hai’at

Berbeda dengan ab’ad, sunnah hai’at adalah kesunnatan yang bila ditinggal maka tidak ada kesunnatan mengganti dengan sujud sahwi. Berikut ini merupakan sunah hai’at:

  1. Mengangkat kedua tangan ketika takbirotul ihrom, rukuk, bangkit dari rukuk.

Cara melakukannya adalah: Mengangkat kedua tangan dengan menghadapkannya ke arah kiblat, dan membuka jari-jarinya (tidak digenggam) sekaligus mensejajarkan ibu jari pada pangkal daun telinga, dan kedua telapak tangan sejajar dengan pundak. Dalilnya adalah:

روي البخاري (705)، ومسلم (390)، عن ابن عمر رضي الله عنهما قال: رأيت النبي – صلى الله عليه وسلم – افتتح التكبير في الصلاة، فرفع يديه حين يكبر، حتى يجعلهما حذو منكبيه، وإذا كبر للركوع فعل مثله، وإذا قال: سمع الله لمن حمده، فعل مثله وقال: ربنا ولك الحمد، ولا يفعل ذلك حين يسجد، ولا حين يرفع رأسه من السجود.

“Dari Ibn Umar RA beliau mengatakan: Aku melihat Rosululloh SAW mengawali takbir ketika sholat, kemudian Nabi SAW mengangkat kedua tangannya saat takbir, hingga keduanya sejajar dengan pundak. Dan saat Nabi SAW takbir untuk ruku’ beliau melakukan hal yang sama, begitu juga saat Nabi SAW membaca sami’allohu liman hamidah. Dan Nabi SAW tidak melakukan ini saat beranjak sujud, dan saat bangkit dari sujud.” 

2. Meletakkan telapak tangan kanan pada bagian punggung telapaktangan kiri. Hal ini dilakukan saat berdiri.Dalil dari sunnah ini adalah:

لخبر مسلم (401)، عن وائل بن حُجْر رضي الله عنه: أنه رأى النبي – صلى الله عليه وسلم – رفع يديه حين دخل في الصلاة … ثم وضع يده اليمنى على اليسرى.

“Dari Wa-il bin Hujr RA, bahwa beliau melihat Nabi SAW mengangkat kedua tangannya ketika memasuki sholat, kemudian meletakkan tangan kanannya di atas tangan kiri”

3.  Melihat tempat sujud.Kesunnatan melhat tempat sujud saat sholat berlaku secara mutlak, dalam arti meski musholli sholat di depan ka’bah tetap dianjurkan melihat tempat sujudnya. Namun dalam hal ini masih ada perdebatan ulama terkait kesunnatan melihat ka’bah atau tempat sujud. Selain itu kesunnatan melihat tempat sujud tidak berlaku saat musholli dalam keadaan tasyahhud. Karena dalam keadaan ini dia sunnah melihat jari telunjuknya. Hal ini berdasarkan, mengikuti apa yang dilakukan Nabi SAW.

4. Setelah takbirotul ihrom mengawali sholat dengan doa iftitah.Ada banyak Riwayat mengenai bacaan doa iftitah, dan tentunya kita boleh mengamalkan sebagian dari riwayat-riwayat tsb atau seluruhnya. Berikut ini adalah riwayat Imam Muslim:

ولفظه، ما رواه مسلم (771)، عن علي – رضي الله عنه – عن رسول الله – صلى الله عليه وسلم -: أنه كان أذا قام إلى الصلاة قال: “وجهت وجهي للذي فطر السموات والأرض حنيفاً وما أنا من المشركين، إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين، لا شريك له وبذلك أمرت وأنا من المسلمين”.

Bacaan latin:“Wajjahtu wajhiya lilladzi fathorossamaawati wal ardho haniifaa wa maa ana min al-musyrikin. Inna Solaati wa Nusukii wa Mahyaaya wa Mamaati lillahi robbi al-‘aalamin. Laa Syariika Lahu wa bidzaalika umirtu wa ana minal-muslimiin.”

Artinya:Kupersembahkan ibadahku kepada Dzat yang menciptakan langit dan bumi dengan keadaan lurus dan menyerahkan diri dan aku bukanlah dari golongan kaum musyrikin. Sesungguhnya shalatku ibadahku, hidupku dan matiku semata-mata hanya untuk Alloh SWT, Tuhan Semesta alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan karenanya aku diperintahkan untuk tidak menyekutukan -Nya. Dan aku dari golongan orang muslimin.”

Sebagai catatan: Kesunnatan iftitah tidak berlaku ketika musholli terlanjur membaca ta’awwudz atau fatihah. Begitu juga ketika sholat jenazah, atau sholat fardhu yang waktunya akan habis jika musholli memaksakan membaca fatihah.

  1. Membaca ta’awwudz setelah iftitah dan sebelum membaca fatihah.

Jika terlanjur membaca fatihah maka kesunnatan ta’awwudz sudah gugur.

  1. Mengeraskan bacaan dalam sholat disunnahkan membaca keras, begitu juga sebaliknya, melirihkan bacaan dalam sholat yang sunnah lirih.
Sholat-sholat yang sunnah mengeraskan bacaan:
  1. Kedua rokaat dari sholat shubuh.
  2. 2 rokaat pertama dari sholat maghrib, dan isya’.
  3. Sholat jumat.
  4. Sholat hari raya. “Baca: Tata cara sholat idul fitri & sholat idul adha
  5. Sholat gerhana rembulan
  6. Sholat istisqo’
  7. Sholat tarowih
  8. Sholat witir di bulan romadhon

Mengeraskan bacaan pada sholat-sholat di atas, hanya sunnah bagi imam dan orang yang sholat sendirian. Selain dari sholat yang telah disebutkan disunnahkan melirihkan bacaan.

  1. Membaca “amin” setelah selesai membaca fatihah.

Membaca amin sunnah bagi imam, ma’mum, atau orang yang sholat sendirian. Baik sholat jahriyyah atau sholat sirriyyah.Untuk cara membaca: dengan mengeraskan suara jika memang sholat jahriah (sunnah mengeraskan bacaan) dan melirihkan suara dalam sholat sirriyyah. Untuk ma’mum bisa mengikuti imam.

  1. Membaca ayat dari surat al Quran setelah membaca fatihah.

Kesunnatan ini berlaku bagi Imam, dan orang yang sholat sendirian. Begitu juga makmum dalam sholat sirriyah, atau sholat jahriyah sekira ma’mum tidak mendengar bacaan imam. Namun jika ma’mum mendengar bacaan kerasnya imam, maka kesunnatan baginya adalah menyimak bacaannya imam.

  1. Takbir di tiap-tiap perpindahan rukun, kecuali saat beranjak dari ruku’, maka sunnahnya adalah membaca “Sami’allohu liman hamidah”.
  2. Membaca tasbih dikala ruku’ atau sujud.

Caranya adalah:

Setelah posisi musholli sudah pada posisi rukuk yang sempurna dia membaca “سبحان ربي العظيم وبحمده”

Subhaana robbiyal ‘adhiimi wabihamdih 3x. Begitu juga saat musholli sudah dalam posisi sujud yang sempurna dia membaca “سبحان ربي الأعلى وبحمده”  – Subhaana robbiyal a’laa wabihamdih 3x.

  1. Meletakkan kedua tangan pada paha saat duduk tasyahhud, baik tasyahhud awwal atau ahir.

Prakteknya dengan cara, meletakkan kedua tangannya di kedua paha dengan sedikit merenggangkan jari-jari tangan kiri sekaligus mensejajarkan ujung jari dengan lutut. Sedangkan jari-jari tangan kanan digenggam kecuali telunjuk. Untuk telunjuk selain tidak digenggam juga sunnah diarahkan ke bawah, dan ketika bacaan tasyahhud sudah sampa “الا الله” – “Illalloh” maka yang awalnya diarahkan ke bawah diangkat sebagai isyarat pentauhidan. Pengangkatan telunjuk sunnah dilanggengkan sampai ahir sholat dengan tanpa menggerak-gerakkannya.

  1. Tawarruk di saat duduk terahir, dan iftirosy di selain duduk akhir.
  2. Membaca doa setelah sholawat pada waktu duduk terakhir.
  3. Salam yang kedua
  4. Melanggengkan khusu’ dari awal sampai akhir sholat

Makna khusyu’ adalah: Fokusnya hati pada bacaan dzikir, doa yang dibaca lisan sekaligus memposisikan diri sebagai seorang yang sedang bermunajat.

 3. Sunnah yang dilakukan setelah sholat

Kesunnatan setelah menjalani sholat fardhu adalah hal-hal berikut ini:

  1.  Istighfar 3 kali
    Untuk bacaan istighfarnya bisa menggunakan bacaan berikut:
    اَسْتَغْفِرُاللهَ اْلعَظِيْمَ لِى وَالِوَلِدَيَّ وَلِاَصْحَابِ اْلحُقُوْقِ اْلوَاجِبَةِ عَلَيَّ وَلِجَمِيْعِ اْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ وَاْلمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ اَلْاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمَوَاتِ ..
    Bacaan latin:
    Astaghfirullohal ‘adhiim lii waliwaalidayya wa li-ashhaabil huquuqil waajibati ‘alayya wa lijami’il muslimiina wal muslimaat wal mu’miniina wal mu’minaat al ahyaa’i minhum wal amwaat 3x
  2. Membaca doa berikut
    اللهم أجرنا من النار 
    Bacaan latin:
    “Allohumma ajirnaa minan naar 3x”
  3. Dan doa berikut
    للّهُمَّ اَنْتَ السَّلاَمُ وَمِنْكَ السَّلاَمُ وَاِلَيْكَ يَعُوْدُ السَّلاَمُ فَحَيِّنَا رَبَّنَا بِالسَّلاَمِ وَاَدْخِلْنَا اْلجَنَّةَ دَارَالسَّلاَمِ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ يَاذَاْلجَلاَلِ وَاْلاِكْرَامِ الهي ربي سبحان الله
    Bacaan latin:
    “Allohumma antas salaam wa minkas salaam wa ilaika ya’uudus salaam fahayyinaa robbanaa bissalaam wa adkhilnal jannata daaros salaam tabaarokta robbanaa wa ta’aalaita yaa dzal jalaali wal ikroom, ilaahii robbii subhaanalloh”
  4. Membaca tasbih 33x
    سبحان الله, سبحان الله وبحمده دائما الحمد لله
    Bacaan latin:
    Subhaanalloh 33x, Subhaanalloh wabihamdihi daa-iman alhamdulillah
  5. Membaca tahmid 33x
    الحمد لله, الحمد لله رب العالمين على كل حال ونعمة الله اكبر
    Bacaan latin:
    “Alhamdu lillaah 33x, alhamdulillaahi robbil ‘aalamiina ‘alaa kulli haalin wani’matin allohu akbar”
  6. Membaca takbir 33x
    الله اكبر, الله ااكبر كبيرا ولحمد لله كثيرا وسبحان االه بكرة وأصيلا لا اله الا الله وحده لا شريك له له الملك وله الحمد يحي ويميت وهو على كل شيء قدير ولا حول ولا قوة الا بالله العلي العظيم
    Bacaan latin:
    “Allohu Akbar kabiirow wal’hamdulillahi katsirow wasub’haanallahi bukrotaw wa ashiilaa, laa ilaaha illallohu wahdahuu laa syariikalah, lahulmulku walahul hamdu yuhyii wayumiitu wahuwa ‘alaa kulli syai in qodiir. Walaa hawla walaa quwwata illabillahil ‘aliyyil’adzhiim”
  7. Membaca istighfar 3x
    استغفر الله العظيم, افضل الذكر فاعلم انه لا اله الا الله
    Bacaan latin:
    “Astaghfirulloohal ‘adziim 3x, afdholudz dzikri fa’lam annahu laa ilaaha illalloh”
  8. Membaca tahlil 33x
    لا اله الا الله
    Dalil-dalil bacaan dzikir setelah sholat, sebagaimana yang dijelaskan di atas sangat banyak sekali, diantaranya adalah:
    وروى مسلم (591)، أن النبي – صلى الله عليه وسلم – كان إذا انصرف من صلاته استغفر الله ثلاثاً، وقال: “اللهم أنت السلام ومنك السلام، تباركت ياذا الجلال والإكرام”.
    “Bahwasannya Nabi SAW ketika selesai sholat maka membaca istighfar 33x, dan membaca: Allohumma antas salaam wa minkas salaam tabaarokta yaa dzal jalaali wal ikroom,”
    Selain itu, tidak ada larangan bagi imam untuk mengeraskan dzikir bersamaan dengan ma’mum yang belum menghafalnya. Dalil bolehnya mengeraskan dzikir setelah sholat adalah hadits yang diriwayatkan Imam Bukhori dan Imam Muslim dari Ibn Abbas RA:
    فقد روى البخاري (805)؛ ومسلم (583)، عن ابن عباس رضي الله عنهما أخبر: أن رفع الصوت بالذكر حين ينصرف الناس من المكتوبة كان على عهد النبي – صلى الله عليه وسلم -.
    “Ibn Abbas RA menceritakan bahwa mengeraskan bacaan dzikir setelah jamaah menyelesaikan sholatnya sudah ada di zaman Nabi SAW”
  9. Melakukan sholat sunnah di tempat yang berbeda
    Hal ini bertujuan untuk memperbanyak tempat sujud, pasalnya tempat-tempat yang kita gunakan untuk sujud di dunia akan menjadi saksi kelak di akhirat. Namun yang lebih utama jika pelaksanaan sholat fardhunya di masjid maka sholat sunnah hendaknya di rumah. Dalil hal ini adalah hadits berikut:
    ودليل ذلك ما رواه البخاري (698)؛ ومسلم (781)، عن النبي – صلى الله عليه وسلم – قال: “فصلوا أيها الناس في بيوتكم، فإن أفضل الصلاة صلاة المرء في بيته إلا المكتوبة
    “Nabi SAW bersabda: Maka sholatlah kalian di rumah kalian, karena sesungguhnya lebih utamanya sholat adalah sholatnya seseorang di rumahnya kecuali sholat fardhu.”

0 Komentar

Penulis: mantra-berdarah

Kategori

Related Articles

Related