Kisah Nabi Khidir Bertemu Nabi Muhammad

Kisah Nabi Khidir Bertemu Nabi Muhammad

Umat Nabi Muhammad ﷺ adalah umat terbaik sepanjang masa. Hal ini sebagaimana yang telah difirmankan Allah SWT dalam surat Ali ‘Imron ayat 10.

Kisah Nabi Khidir Bertemu Nabi Muhammad
Kisah Nabi Khidir Bertemu Nabi Muhammad 2

Karena itu, tidaklah mengherankan jika Al Khidlir juga mendambakan untuk menjadi umat beliau ﷺ. Hal ini sebagaimana yang dijelaskan oleh Imam Ahmad Ibnu Ajibah dalam kitab tafsirnya al Bahrul Madid. Berikut ini redaksinya:

وعن أنس قال: خرجت مع النبي ﷺ، فإذا صوت يجيىء من شِعْبِ، فقال: يا أنس: قُمْ فانظرْ ما هذا الصوت، فانطلقت فإذا برجلٍ يُصلّي إلى شجرة، ويقول: اللهم اجعلني من أمة محمد ﷺ، الأمة المرحومة، المغفور لها، المستجاب لها، المتاب عليها، فأتيت النبي ﷺ، فأخبرته، فقال: انطلق، فقل له: إن رسول الله ﷺ يقرئك السلام، ويقول لك: من أنت؟ فأتيته، فأعلمته ما قال النبي ﷺ، فقال: اقرأ مني السلام على رسول الله ﷺ، وقل له: أخوك الخضر يقول لك: ادع الله أن يجعلني من أمتك المرحومة المغفور لها

اهـ البحر المديد ج ١ ص ٣٩٣

Dari Anas ra, ia berkata: aku pernah keluar bersama Rasululloh ﷺ, tiba-tiba terdengar suara yang datang dari lereng gunung. Nabi pun bersabda: Ya Anas, berdirilah! Dan lihatlah suara apa ini?
Mendengar perintah Nabi ﷺ, aku pun segera beranjak pergi mencari darimana suara itu berasal.
Ketika aku berhasil mengikuti sumber suara itu, aku menemukan ternyata suara tersebut berasal dari seorang lelaki yang sedang sholat di bawah pepohonan. Lelaki itu memanjatkan doa berikut:

اللهم اجعلني من أمة محمد ﷺ، الأمة المرحومة، المغفور لها، المستجاب لها، المتاب عليها

Ya Allah, jadikan hamba sebagai golongan umat Muhammad, umat yang dirahmati, yang dikabulkan doanya, dan diterima taubatnya.

Terkejut dengan isi doa yang dipanjatkan lelaki misterius itu, aku segera mendatangi Nabi ﷺ dan melaporkan apa yang telah ku lihat.

Setelah Nabi mendengar penjelasanku, beliau menyuruhku untuk kembali menemui lelaki misterius itu, dan menyampaikan salam dari Nabi ﷺ untuknya, serta menanyakan namanya.

Aku lantas mendatangi lelaki itu, dan menyampaikan pesan Nabi untuk menyampaikan salam dan menanyakan namanya.

Lelaki itu kemudian menjawab: Tolong sampaikan bacaan salamku untuk Rosululloh ﷺ, dan katakan pada beliau: Wahai Nabi, saudaramu Khidlir memohon kepadamu agar engkau memanjatkan doa pada Allah supaya ia dijadikan Allah menjadi golongan umatmu, umat yang dirahmati, dan diampuni.

Apa yang telah disampaikan Imam Ibnu Ajibah dalam tafsirnya menunjukkan bahwa menjadi umat Muhammad ﷺ adalah sebuah karunia dan kenikmatan yang sangat besar, bahkan Nabi Khidir pun meminta Rasulullah ﷺ agar dimasukkan golongan umat beliau.

Karena itu, kita yang telah dijadikan sebagai golongan umat Muhammad dengan tanpa meminta sudah sepatutnya bersyukur atas karunia ini. Dan sudah seharusnya menjadikan kenikmatan ini sebagai penyemangat untuk melakukan ibadah dan amalan kebaikan serta senantiasa bersholawat kepada beliau.

Semoga topik kali ini menjadikan kita semakin semangat menjalani ibadah dan dzikir sebagai umat Muhammad yang dirahmati dan diampuni.

Tinggalkan Komentar
Posting Terbaru

Related Articles

Related