Macam-Macam Sholat Sunnah dan Dalilnya

Macam-macam sholat sunnah

Setelah mengetahui tata cara sholat, syarat, rukun dan yang membatalkannya, saatnya mengetahui macam-macam sholat sunnah.

Ditinjau dari segi Bahasa, sholat sunnah atau sholat nafl adalah sholat tambahan.

Namun secara istilah fikih, sholat nafl adalah sholat selain sholat fardhu.

Penamaan ini dikarenakan, peran sholat nafl atau sholat sunnah sebagai (nilai) tambahan dan pelengkap dari sholat fardhu.

Macam-macam sholat sunnah

Sholat sunah ada 2 macam,

  1. Sholat yang tidak sunnah berjamaah
  2. Sholat yang sunnah dilakukan berjamaah

Sholat yang tidak sunnah berjamaah

Untuk kategori sholat sunnah yang satu ini, juga terbagi menjadi 2, yaitu:

  1. Sholat sunnah yang menyertai sholat fardhu (rowatib)
  2. Sholat sunnah yang tidak menyertai sholat fardhu
Sholat sunnah yang menyertai sholat fardhu
Macam-macam sholat sunnah

src: Pixabay

Sholat sunnah ini dinamakan juga sholat rowatib, juga terbagi 2, yaitu:

  1. Sholat sunnah rowatib muakkad
  2. Sholat sunnah rowatib ghoiru muakkad

Untuk sholat sunnah rowatib yang muakkad yaitu, 2 rokaat sebelum sholat shubuh, 2 rokaat sebelum dan sesudah dhuhur, 2 rokaat setelah maghrib, dan 2 rokaat setelah sholat isya’.  Hal ini berdasarkan hadits shohih yang diriwayatkan Imam Bukhori dan Imam Muslim dari Ibn Umar RA.

عن ابن عمر رضي الله عنهما قال: حفظت من النبي – صلى الله عليه وسلم – عشر ركعات: ركعتين قبل الظهر، وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَهَا، وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْمَغْرِبِ فِى بَيْتِهِ، وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْعِشَاءِ فِى بَيْتِهِ، وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ صَلاَةِ الصُّبْحِ.

Aku menghafal 10 rokaat sholat sunnah dari Nabi SAW, 2 rokaat sebelum dan setelah sholat dhuhur, 2 rokaat setelah sholat maghrib (yang dilakukan) di rumahnya, 2 rokaat setelah sholat isya’ di rumah, dan 2 rokaat sebelum sholat shubuh.”

Dari 10 rokaat di atas, yang paling dikukuhkan adalah 2 rokaat sebelum sholat shubuh. Hal ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan Imam Bukhori dan Imam Muslim dari Sayyidah Aisyah RA: Bahwa Nabi SAW lebih menjaga sholat sunnah 2 rokaat sebelum sholat shubuh dibanding sholat sunnah yang lain.

عن عائشة رضي الله عنها قالت: لم يكن النبي – صلى الله عليه وسلم – على شيء من النوافل أشد تعاهداً منه على ركعتي الفجر.

Selain 10 rokaat di atas, ada juga ulama yang memasukkan sholat witir dalam kategori rowatib muakkad yang menyertai fardhu, pasalnya, syarat melakukan witir harus setelah melakukan sholat isya’. Bahkan ada yang berpendapat bahwa dari beberapa sholat rowatib yang menyertai sholat fardhu, yang paling afdhol adalah sholat witir.

Sedangkan Sholat sunnah rowatib ghoiru muakkad  yaitu, 2 rokaat (lain) sebelum sholat dhuhur, 4 rokaat sebelum sholat ashar.

Cara niat sholat qobliyah dan ba’diyah

Untuk cara niat sholat qobliyah (sholat yang dilakukan sebelum sholat fardhu, baik muakkad atau ghoiru muakkad) adalah:

اصلي قبلية الصبح / قبلية الظهر / قبلية العصر / قبلية الجمعة

“Usholli Qobliyyatas shubhi / Usholli Qobliyyatad dhuhri / Usholli Qobliyyatal ashri / Ushholli Qobliyyatal jumati”

Untuk niat sholat ba’diyah adalah:

اصلي بعدية الظهر / بعدية المغرب / بعدية العشاء

“Ushollli ba’diyyatad dhuhri / ba’diyyatal maghribi / ba’diyyatal isya’i.

Menyebutkan kesunnatan dalam niat sholat sunnat rowatib, seperti “sunnatan” bukanlah keharusan. Begitu juga penyebutan jumlah rokaat, dan menghadap kiblat, ada’ atau qodho’, seperti rokataini, dan mustaqbilal kiblati. “Baca: Cara niat sholat sunnah yang terikat waktu atau sebab.

Sholat sunnah yang tidak menyertai sholat fardhu.

Macam kedua dari sholat sunnah yang tidak disunnahkan jamaah adalah, sholat sunnah yang tidak menyertai sholat fardhu. Sholat sunnah yang masuk kategori ini adalah:

  1. Tahiyyatul Masjid, yaitu sholat 2 rokaat yang dilakukan tiap kali masuk masjid dan sebelum duduk. Kesunnatan sholat tahiyyatulmasjid juga bisa diperoleh dengan melakukan sholat fardhu, atau sholat sunnah yang lain, karena tujuan dari sholat ini agar orang yang masuk masjid tidak langsung duduk, sebelum melakukan sholat.

Dalil dari sholat tahiyyatulmasjid adalah:

ودليلها حديث البخاري  ومسلم: ” فإذا دخل أحدكم المسجد، فلا يجلس حتى يصلي ركعتين “.

Apabila salah satu diantara kalian masuk masjid, maka janganlah duduk sebelum sholat 2 rokaat.” Al Fiqh Al Manhaji 215.

  1. Sholat Witir. Seperti keterangan di atas, ada sebagian ulama yang memasukkan witir pada sholat sunnah yang menyertai sholat fardhu. Namun, karena saat ini kami mengambil referensi dari Al Fiqh Al Manhaji, maka penjelasannya juga disesuaikan dalam kitab ini.

Sholat witir termasuk sholat sunnah muakkad, dan selalu diahiri dengan sholat satu rokaat, tidak seperti sholat-sholat yang lain. Karenanya sholat ini dinamakan witir.

Dalil kesunnatan sholat witir:

روى الترمذي وغيره، عن علي – رضي الله عنه – قال: إن الوتر ليس بحتم كصلاتكم المكتوبة، ولكن سنَّ رسول الله – صلى الله عليه وسلم

Dari Ali RA beliau berkata: Sesungguhnya witir bukanlah sholat yang diwajibkan sebagaimana sholat maktubah, hanya saja Rosululloh SAW membiasakannya.” Al Fiqh Al Manhaji

وروى أبو داود ، عن أبي أيوب – رضي الله عنه – قال: قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم -: ” الوتر حق على كل مسلم، فمن أحب أن يوتر بخمس فليفعل، ومن أحب أن يوتر بثلاث فليفعل، ومن أحب أن يوتر بواحدة فليفعل “.

 

“Sholat witir dianjurkan bagi tiap-tiap muslim, maka barangsiapa ingin melakukan witir sebanyak 5 rokaat, maka lakukanlah. Dan siapa yang ingin melakukannya 3 rokaat, maka lakukan.  Dan yang ingin melakukannya hanya 1 rokaat, maka lakukan.”

Waktu pelaksanaan sholat witir

Waktu sholat witir yaitu dimulai dari setelah melakukan sholat isya’ sampai dengan terbitnya fajar, bahkan yang lebih afdhol melakukan sholat witir sebagai sholat malam yang terahir dilakukan. Hal ini berdasarkan hadits:

وروى البخاري ومسلم، عن النبي – صلى الله عليه وسلم – قال: ” إجعلوا آخر صلاتكم من الليل وتراً “.

“Jadikanlah witir sebagai ahir dari sholat malam kalian.” Al Fiqh Manhaji

Namun, sekira tidak memungkinkan bangun di ahir malam, hendaknya sholat witir dilakukan setelah melakukan sholat isya’.

  1. Sholat malam.

Sholat malam disebut juga dengan sholat tahajjjud, jika dilakukan setelah tidur. Karena arti dari TAHAJJUD  adalah meninggalkan tidur.  Sholat malam, baik dilakukan setelah tidur atau tidak, merupakan sholat sunnah yang dilakukan tanpa ada batasan rokaat.

Dalil sholat malam

Allah SWT berfirman dalam Surat Al Isro’ 79:

ومن الليل فتهجد به نافلة لك عسى أن يبعثك ربك مقاماً محمودا

Dan hadits yang diriwayatkan Imam Muslim dari Abi Hurairoh RA: Rosululloh SAW, ditanya perihal sholat yang lebih utama setelah sholat fardhu. Beliau SAW menjawab “Sholat di tengah malam.”

وروى مسلم وغيره، عن أبي هريرة – رضي الله عنه – قال: سئل رسول الله – صلى الله عليه وسلم -: أيُّ الصلاة أفضل بعد المكتوبة؟ قال: ” الصلاة في جوف الليل”.

4.       Sholat Dhuha

Baca: Fadhilah sholat dhuha


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ:
أَوْصَانِي خَلِيلِي بِثَلَاثٍ، بِصَوْمِ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ، وَلَا أَنَامُ إِلَّا عَلَى الْوِتْرِ، وَرَكْعَتَيِ الضُّحَى

Sholat dhuha bisa dilakukan dimulai saat matahari terbit secara sempurna (irtifa’) sampai dengan tergelincirnya matahari. Untuk rokaat, sholat dhuha bisa dilakukan dengan 2 rokaat sampai 8 rokaat. Berdasarkan hadits:

“Abi Hurairoh RA berkata: Kekasihku SAW berpesan kepadaku untuk berpuasa 3 hari di tiap-tiap bulan, dan tidak tidur sebelum melakukan sholat witir, serta melakukan 2 rokaat sholat dhuha.”

حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ صَالِحٍ، وَأَحْمَدُ بْنُ عَمْرِو بْنِ السَّرْحِ، قَالَا: حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْبٍ، حَدَّثَنِي عَيَّاضُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ، عَنْ مَخْرَمَةَ بْنِ سُلَيْمَانَ، عَنْ كُرَيْبٍ، مَوْلَى ابْنِ عَبَّاسٍ، عَنْ أُمِّ هَانِئٍ بِنْتِ أَبِي طَالِبٍ، «أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْفَتْحِ صَلَّى سُبْحَةَ الضُّحَى ثَمَانِيَ رَكَعَاتٍ، يُسَلِّمُ مِنْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ»

“Sesungguhnya Rosululloh SAW di saat penaklukan Mekkah melakukan sholat dhuha 8 rokaat, beliau SAW salam di tiap-tiap 2 rokaat.”

5.       Sholat Istikhoroh

Sholat istikhoroh merupakan sholat 2 rokaat yang dilakukan di luar waktu-waktu makruh. Sholat ini disunnahkan bagi orang yang menginginkan hal-hal yang mubah, namun dia belum mengerti, apakah akan menimbulkan maslahat atau tidak. Dalam situasi seperti ini, hendaknya melakukan sholat 2 rokaat, dan setelah salam membaca doa istikhoroh. Setelah membaca doa, sekira hati merasa tenang dan lapang maka lakukan hal yang menjadi tujuan hajatnya. Namun jika belum tenang maka jangan dilakukan.

Untuk niat sholat istikhoroh, cukup dengan “Ushollil Istikhoroh, atau Usholli sunnatal istikhoroh.”

Sedangkan doa yang dibaca setelah salam, adalah:

اللَّهُمَّ إنِّي أَسْتَخِيرُك بِعِلْمِك وَأَسْتَقْدِرُك بِقُدْرَتِك وَأَسْأَلُك مِنْ فَضْلِك الْعَظِيمِ فَإِنَّك تَقْدِرُ وَلَا أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلَا أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ اللَّهُمَّ إنْ كُنْت تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْر (يسمي حاجته)َ خَيْرٌ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي فَاقْدُرْهُ لِي وَيَسِّرْهُ لِي ثُمَّ بَارِكْ لِي فِيهِ وَإِنْ كُنْت تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ شَرٌّ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي فَاصْرِفْهُ عَنِّي وَاصْرِفْنِي عَنْهُ وَاقْدُرْ لِي الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِي بِهِ

Latin:

ALLOHUMMA INNII ASTAKHIIRUKA BI’ILMIKA WA ASTAQDIRUKA BIQUDROTIKA, WA AS ALUKA MIN FADLLIKAL AZHIIM FA INNA KA TAQDIRU WALAA AQDIR, WATA’LAMU WALAA A’LAM, WA ANTA ‘ALLAAMUL GHUYUUB.

ALLOHUMMA IN KUNTA TA’LAMU ANNA HAADZAL AMRO (……sebutkan hajat yang di maksud…) KHOIRUN LI FII DINI WAMA’AASYI WAAAOIBATI AMRI FAQDURHU LII WAYASSIRHU LI, TSUMMA BAARIK LII FIIHI WAIN KUNTA TA’LAMU ANNA HAADZAL AMRO (……sebutkan hajat yang di maksud…) SYARRUN LII FII DIINII WAM A’ AASYII WA’AAOIBATI AMRIII FASHRIFHU ‘ANNII, WASHRIFNII ANHU WAQDUR LIYALKHOIRO HAITSU’ KAANA TSUMMA ARDLINII BIHI.

  1. Sholat mutlak.

Sholat mutlak adalah sholat yang tidak terikat dengan nama, waktu, atau sebab khusus. Sholat ini bisa dilakukan di waktu apapun kecuali waktu-waktu yang dimakruhkan, dan bisa juga dilakukan berkali-kali, karena memang tidak ada batasan rokaat. Untuk niat cukup dengan “USHOLLI.”

Sholat yang sunnah dilakukan berjamaah

Berbeda dengan sholat sunnah yang telah dijelaskan di atas. Pelaksanaan sholat sunnah berikut disunnahkan dalam berjamaah, yaitu:

  1. Sholat 2 hari raya
  2. Sholat tarowih
  3. Sholat gerhana
  4. Sholat istisqo’

Untuk pembahasan detailnya in sya Alloh akan kami bahas diposting selanjutnya, karena pembahasannya yang panjang.

والله اعلم بالصواب

0 Komentar

Penulis: mantra-berdarah

Kategori

Related Articles

Related